Monday, October 13, 2014

AKSI DEMO DAMAI DENGAN TUNTUTAN PEMBEBASAN DUA WARTAWAN INTERNASIONAL ASAL PRANCIS, KNPB WILAYAH KAIMANA

WEST PAPUA     9:28 PM   No comments




Menyikapi surat arahan KNPB Pusat tentang Aksi Demo Damai dengan isu tuntutan pembebasan Wartawan Asing asal Prancis yang ditahan oleh Pemerintah Indonesia (Pihak Imigrasi). Pelaksanaan Aksi demo damai yang berlangsung mulai jam 09.00 dengan rute titik kumpul utama ditaman kota Kaimana ini dibubarkan secara paksa oleh Pihak Kepolisian Resor Kaimana. proses pembubaran oleh Polisi ini beralasan bahwa, kegiatan ini tidak diberi ijin oleh Kapolres Kaimana, sehingga semua atribut dan perlengkapan aksi disita oleh pihak kepolisian republik Indonesia resor Kaimana.:

Kronologis Aksi Demo Damai Longmars Pembebasan Jurnalis Internasional Acal Prancis tersebut dipusatkan di Komplek Sekretarit KNPB & PRD Kaimana Titik Kmpul Utama Taman Kota Kaimana,pada pukul 09.00 – Selesai Dalam aksi demo ini polisi menyita atribut demo yang dibawa oleh Niko Nauw anggota KNPB Atribut yang di sita 2 Bendera KNPB, 5 Pamplet Bergambar 2 Wartwan Prancis, 1 spanduk Bertulisan PEMERINTAH INDONESIA SEGERA BEBASKAN DUA WARTAWAN PRANCIS Mr. THOMAS A. DANDOIS & Ms. L.M. VALENTINE BAURATT

Pelaksanaan kegiatan Aksi demo Damai yang di mediasi oleh KNPB Kaimana sesuai dengan arahan nasional KNPB Pusat hari ini tanggal 13 Oktober 2014 mendapat kecaman oleh pihak TNI/Polri Kaimana. Aksi yang berlangsung pada pukul 09.00 pagi tadi berlangsung ricuh.

Kepolisian Resort Kaimana Menggunkan 1 Mobil Patroli dan 2 buah dalmas masuk ke tempat star kegaitan di taman Kota. Masa aksi yang dipimpin ol,eh KNPB Kaiaman menggunakan 1 buah mobil komando dan 2 buah kendaran angkutan kota ini di jemput dengan suatu tindakan intimidasi oleh Pisak Kepolisan Resort Kaimana.

Dalam persitiwa itu, semua atribut demo yang dimuat pada mobil komado Kegiatan disita oleh Pihak Keamanan Resort Kaimana. Meskipun mendapat tekanan, masa aksi tetap siap untuk melakukan aksi longmars menuju tempat kegiatan di Komplek Sekretariat KNPB & PRD Kaimana.

Pada saat masa ingin melakukan aksi, Kepolisian Resort kaimana mengahalangi dengan mengepung masa aksi, dan melakukan adu argumentasi dengan masa. Dalam proses argumentasi ini, salah satu dari anggota KNPB Kaimana dikopeng oleh seorang anggota Polantas yang sempat emosi saat berargumentasi dengan Masa.

Melihat tingginya volume perdebatan antara masa dengan Polri, Wakil Ketua Parlemen Rakyat Daerah Kaimana Yefta Jitmau berdiri dihadapan Pihak Kepolisian Kaimana untuk mengamankan situasi.

Dalam perbincangan berlangsung, bapak Yefta Jitmau Wakil Ketua PRD Kaimana mengatakan, aksi yang kami lakukan KNPB hari ini adalah Aksi Demo Damai sehingga tidak boleh menghalangi.

Menanggapi Pembicaraan dari Wakil Ketua Parlemen, Pihak Kepolisian meminta agar Masa Kembali dan lakukan aksi di tempat kegiatan, sehingga Polisi mengarahkan masa menggunakan 2 buah Dalmas menuju ke tempat kegiatan di sekretarit.

Setibanya si komplek sekretarit, Masa meminta waktu kepada pihak kepolisian untuk menesuskan maksud kegiatan kepada Pimpinan Polda Papua dan Pemerintah Indonesia untuk membebaskan dua Wartawan Prancis.

Dalam pembicaraan di depan komplek sekretariat KNPB dan Parlemen, masa aksi tidak lagi diberi kesempatan untuk melakukan aksi karena atribut kegiatan telah di sita.

Dalam kesempatan itu juga, Polisi bersama Pihak Pemda Kaimana ingin melakukan pemeriksaan KTP dengan alasan ingin mengetahui siapa yang bukan orang asli kaimana. Menanggapi hal itu, masa menolak dan meminta kalau untuk mencari waktu tertentu yang dapat digunakan untuk melakukan pemeriksaan penduduk. Dan untuk pemeriksaan KTP, masa meminta agar pemeriksaan itu dilakukan untuk semua Rakyat yang ada dikaimana. Sehingga dengan penuh kekesalan, masa serta KNPB dan PRD melakukan doa di sekretarit. Selepas doa, beberapa penyampaian dikakukan oleh Ketua KNPB Kaimana dan Wakil Ketua Parlemen Daerah Kaimana.

Pada saat masa mendengarkan arahan atau penyampaian dari Ketua KNPB dan Wakil Ketua PRD Kaimana, masa di datangi Ketua Dewan Adat Papua (DAP) Wilayah Kaimana Harun Sabuku dikawal oleh TNI/Polri dengan maksud tertentu. Menyikapi kedatangan Ketua Dewan Adat Kaimana, Masa KNPB, PRD dan Juga Rakyat mengusir ketua Dewan adat Kaimana secara Keras.

Masa mengatakan ini bukan Kantor Dewan Adat, Kami tidak Punya urusan dengan dewan adat, Bapak silakan keluar dari sini (Sekretariat)” ungkap masa dengan kasar mengusir ketua dewan adat sehingga Ketua Dewan adat keluar dari secretariat KNPB & PRD Kaimana. Selanjutnya karena masa tidak mendapat ruang untuk melakukan kegiatan, masa melakukan Doa Bersama di sekretarit dan bubar dengan aman.

Demikian laporan kegiatan Aks Pembebasan Jurnalis yang mendapat hambatan karena penekanan dari pihak TNI/Polri Kaimana.
Kaimana, 13 September 2014
KNPB KAIMANA
BOMBERAI - WEST PAPUA
TTD
K E T U A
RUBEN FURAY


Ones Nesta Suhuniap/Central Board Of The National Committee For West Papua

,

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

papuatvnews

Loading...

Free West Papua Videos

Loading...

Aktivis Pro Papua Merdeka

Loading...

Free West Papua Compaign

Loading...