Tuesday, October 22, 2013

AMP KOMITE KOTA BOGOR MELAKUKAN AKSI, PROTES KEJAHATAN INDONESIA TERHADAP KEMANUSIAN ORANG PAPUA

WEST PAPUA     4:05 AM  

AMP komite kota Bogor menggelar Demo damai terkait Negara Bertanggungjawab atas Kejahatan Terhadap Kemanusiaan di Papua (Ft:FB)
BOGOR-- Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Komite Kota Bogor, hari ini Senin 21 Oktober 2013, melakukan Aksi damai, masa berkupul  Jantung Kota Tunguh Kujang Bogor, AMP Turun Jalan Aksi  mulai dari Mal Pagarago Plaza, keliling Istana Merdeka Kebun raya Bogo. Hal yang sama juga berbagai kota seJawa-Bali melakukan aksi Serentak. Senin (21/10/2013).

Pada kesempatan itu Kordinator Aksi; Samuel V Tabuni Membacakan; Pernyataan Sikap AMP ini pernyataan sikapnya

  “Negara Bertanggungjawab atas Kejahatan Terhadap Kemanusiaan di Papua”

Berbagai kejahatan terhadap kemanusiaan terus terjadi di Papua. Sejak Papua dianeksasi oleh Indonesia Mei 1963, berbagai operasi militer, pembersihan wilayah, penangkapan, pemenjaraan bahkan pembunuhan dilakukan militer (TNI/Polri) demi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Dalam tahun 2013 ini, sudah terjadi beberapa kasus kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan militer (TNI/Polri) terhadap rakyat Papua. Dikabupaten Deiyai pada 1 Juni 2013 terjadi pembunuhan terhadap Yemi Pakage (16 tahun) oleh oknum Brimob, kemudian penganiayaan, penyiksaan terhadap Pontianus Madai (31 tahun) oleh Brimob pada 26 Juli 2013 yang dilakukan oleh 3 Oknum berpakaian Brimob dan 2 orang yang berpakaian preman.

Aksi kekerasan oleh Brimob pun kembali terjadi pada 23 september 2013 pukul 01.55 wit di Distrik Wagete, Kabupaten Deiya. Kejadiaanya bermula ketika seorang pengojek yang membawa penumpang seorang nenek dihadang seorang oknum brimob dan motor didorong sehingga pengojek dan penumpang terjatuh. Masyarakat yang melihat kejadian itu tidak terima dan melakukan aksi protes dalam bentuk tarian adat (Waita) disekitar pasar. Aparat kepolisian dan brimob yang melihat aksi itu menilai masyarakat akan melakukan perlawanan, maka dengan bersenjata lengkap polisi dan brimob dikerahkan menuju pasar dengan posisi senjata menghadap masyarakat. Setelah tiba didepan kerumunan massa, polisi langsung mengeluarkan tembakan secara membabi buta.

Mendengar adanya rentetan tembakan, pihak guru SMAN 2 Wagete yang berdekatan dengan pasar memulangkan siswa-siswanya. Saat hendak pulang, siswa atas nama Alpius Mote (18 tahun) tertembak timah panas dikiri badan dibawah tulang rusuk mengakibatkan korban meninggal dunia. Korban lainnnya adalah Fransiscus Dogopia (27 tahun) anggota Satpol PP, mengalami luka tembak di punggung belakang, Aleks Mote (29 tahun) petani, mengalami luka tembak di kaki.

Korban lainnya adalah seorang mahasiswa dan 3 orang warga Wagete. Mereka pada umumnya mengalami luka ringan antara lain Aprida Dogopia (27 tahun), Alex Pekei (23 tahun), Frans Mote (28 tahun) dan Yan Pekei (39 tahun).

Kenyataan akan kejahatan terhadap kemanusiaan yang masih terus terjadi di Papua yang dilakukan oleh Militer (TNI/Polri) terhadap rakyat Papua, maka Aliansi Mahasiswa Papua [AMP] menuntut dan mendesak rezim SBY-Boediono untuk segera :

1. Tarik Militer (TNI/Polri) Organik dan Non-Organik dari Seluruh Tanah Papua!
2. Mencopot Kapolda Papua dan Kapolres Paniai!
3. Menarik Brimob dari Kabupaten Deiyai, Paniai dan seluruh Kabupaten di Papua.
4. Pecat dan Hukum Pelaku Penembakan Pelajar di Distrik Wagete, Deiya Papua!
Sekian pernyataan sikap ini kami buat, atas perhatian dan dukungan semua pihak, kami ucapkan terima kasih. (Un/John M W)

, ,

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

papuatvnews

Loading...

Free West Papua Videos

Loading...

Aktivis Pro Papua Merdeka

Loading...

Free West Papua Compaign

Loading...