Thursday, October 11, 2012

AMP: MISTERI MENINGGALNYA SEPANYA TEBAI

WEST PAPUA     10:00 PM   No comments


Penulis Pemula, Sonny Dogopia*)


Foto: Sepanya Tebai, AMP/Korlap/ Dok. Prib/

Singkat  Tentang  Sepanya  Tebai  dan  Waktu  Terakhirnya
Sepanya  Tebai  lahir  di  Dogimani,  Kab.  Dogiai,  12  September  1991.  Sepanya  Tebai  adalah  aktifis  pejuang  Papua,  anggota  Aliansi  Mahasiswa  Papua  (AMP),  anggota  Ikatan  Pelajar  Mahasiswa  Nabire,  Paniai,  Dogiai,  dan  Deiyai    (IPMANAPANDODE)  Yogyakarta,  dan  sedang  kuliah  di  Universitas  Teknologi  Yogyakarta  (UTY),  Jurusan  Akuntansi,  angkatan  Tahun  2010/2011.

Seperti  biasannya,  tiap  tahun di Bulan  September  ada  sebuah  program  yang  dilakukan  keluarga besar  IPMANAPANDODE  Yogyakarta,  yaitu;  Malam  Keakraban  (MAKRAB).

Tahun 2012/2013,  tepat  pada  tanggal  01 – 02  September  adalah  hari  jatuh  temponya  kegiatan  Makrab.

Sebagai  anggota  IPMANAPANDODE  Yogyakarta,  Sepanya  tergerak  untuk  membantu  proses  pencarian  dana.  Buktinya,  Sepanya  pernah  jadi  wasit  pada  permainan  Voly  dan  Sepak  Takro  di  lapangan  Miliran,  belakang  Asrama  Mahasiswa  Papua.

Karakter  seorang  sepanya  yang  berani  dan  ramah  selalu  dikenang  kawan-kawan  seperjuangan  di  AMP,  kawan-kawan  IPMANAPANDODE  Yogyakarta,  dan  bahkan  orang-orang  yang mengenalinya.

Amoye  Yogi,  anggota  AMP  dan  anggota  IPMANAPANDODE  Yogyakarta  mengatakan,  “Adik  Sepanya  ni  aktif   di  Gereja,  sopan,  suka  tegur  dengan  sapaan  khasnya   ‘nauwaii,’ ”  dikutip  penulis,  Jumat  (05/10),  Pukul  01:12  WIB,  saat  ngopi  di  Jl. Balirejo, Yogyakarta.

Sabtu,  tanggal  01  September,  pagi  jelang  siang,  adalah  waktu  di mana  mulainya  kegiatan  Makrab.  Panitia,  Pemateri,  Senioritas,  Pendeta,  anggota  IPMANAPANDODE  Yogyakarta,  Peserta,  dan  Simpatisan,  bersiap-siap  di  Asrama  Papua,  Jl.  Kesuma  Negara,  No.  119,  Yogyakarta.  Dan  tiba  di  tempat  pelaksanaan,  siang.

Pada  hari  pertama,  berlangsung  sesuai  seting – an.

Di  hari  minggu,  tanggal  02  September,  merupakan  hari  terakhir  Makrab.

Tanggal  02  September,  Pukul  06:20-an,  merupakan  waktu  terakhirnya  Sepanya  Tebai  bersama  kawan – kawan  yang  mengikuti  Makrab.  Dan  Pukul  07:30-an  adalah  waktu  terakhir  Sepanya  di  Dunia,  menurut  surat  kepolisian.

Kronologis  Kejadian
Kronologis  kejadian  ini  ada  dua  versi.  Versi  Kepolisian  Negara  Republik  Indonesia,  Daerah  Istimewah  Yogyakarta,  Resor  Gunung  Kidul,  Jln.  Mgr  Sugiyopranoto  No.  15  Wonosari.  Dan  Versi  Keluarga  Korban.

Kronologis  Versi  Polisi
Pada  Surat  laporan  kronologis  kejadian,  versi  Polisi,  No.  IV,  yang  diterima:

Bahwa  sebelum  kejadian  kecelakaan  sepeda  motor  Yamaha  Vega  Nomor  Polisi  AB – 3979 – PZ  yang  dikendarai  oleh  SEPANYA  TEBAI  berjalan  dari  arah  timur/Wonosari  menuju  ke  arah  barat / Yogyakarta  sesampainya  di  tempat  kejadian  perkara  pada  jalan  yang  menikung  ke  kiri  dan  menurun  sepeda  motor  tersebut  berjalan  terlalu  ke  kanan  dan  melewati  marka  jalan  tengah  berupa  garis  putih  tidak  terputus  pada  saat  bersamaan  dari  arah  berlawanan / Yogyakarta  datang  kendaraan  Truk  No.Pol.  AB – 9686 – DD  Karena  jaraknya  sudah  terlalu  dekat  sehingga  sepeda  motor  Yamaha  Vega  Nomor  Polisi  AB – 3979 – PZ  menabrak  bodi  samping  kanan  dari  kendaraan  Truk  Nomor  Polisi  AB – 9686 – DD,  setelah  kejadian  pengemudi  kendaraan  menolong  korban  dan  bawa  ke  Rumah  Sakit  Nur  Rohmah  Playen  Gunungkidul  untuk  mendapatkan  perawatan.

Pada  Surat  laporan  kronologis  kejadian,  versi  Polisi,  No.  V. Tindakan  yang  diambil  Petugas,  yang  diterima:

1.  Menerima  Laporan  dari Masyarakat.
2.  Mendatangi  Tempat  Kejadian  Perkara.
3.  Melakukan  olah  Tempat  Kejadian  Perkara.
4.  Mencatat  Indentitas  Saksi - saksi.
5.  Mendata  Identitas  Korban.
6.  Membuat  Laporan  Kronologis  Kejadian.
7.  Mengamankan  Barang  Bukti.

Kronologis  Versi  Keluarga  Korban
Sabtu,  tanggal  01  September,  pagi  jelang  siang,  merupakan  waktu  di  mana,  sudah  ditetapkan  untuk  berangkat  ke  tempat  pelaksanaan.

Semuanya  telah  kumpul,  termasuk  korban,  dan  siap  berangkat.

Denny  Kogoya,  simpatisan,  yang  hendak  sebelumnya  membawakan  diri  untuk  terlibat  dalam  keamanan  di  kegiatan  MAKRAB  tersebut  mengatakan,   “waktu  kumpul  di  Kamasan,  jalan  ke  tempat  pelaksanaan,  dan  saat  pelaksanaan  kegiatan  Makrab,  itu  ada  Intel,”  dikutip  penulis,  Kamis  (04/10),  Pukul  23:16  WIB, di  Asrama  Papua,  halaman  tengah.

Perjalanan  dan  hari  pertama  di  tempat  pelaksanaan  aman  dan  sesuai  seting-an  Panitia.

Malam  minggu,  di  Hari  pertama,  Sepanya  berkeinginan  ke  Jogja  Kota  pada  keesokkan  hari.  “Saya  besok  pagi  mau  ke  Jogja,”  kata  Sepanya,  saat  itu  kepada  teman- temannya  dan  beberapa  senior,  yang  ia  temui.

Di  hari  ke  dua,  Minggu  (02/09),  Pukul  06:20-an  WIB,  Sepanya  pergi  ke  Jogja  kota  dengan  alasan  Pelayanan  di  Gereja.  Hendak,  teman- teman  nya  dan  beberapa  senior,  menahan  keinginan  Sepanya.  Namun,  Sepanya  tetap  pergi.

Selang  waktu  30-an  menit,  tepatnya  07:00-an  WIB,  adalah  waktu  terjadinya  kecelakaan,  menurut  pemberitahuan  perkembangan  hasil  penelitian  laporan  oleh  Polisi.

Pukul  07:30  WIB,  Sepanya  di  bawa  ke  RS.  terdekat,  RS.  Nur  Rohmah  yang  membutuhkan  waktu  30  menit.  Menurut  petugas  di  RS.  Nur  Rohmah,  Sepanya  diantar  oleh  Ambulance  milik  RS.  Bethesda  dalam  kondisi  tidak  bernyawa.  Sehingga,  Sepanya  langsung  di  arahkan  ke  Ruang  Mayat.

Sebuah  pesan  singkat,  via-sms,  dikirim  oleh  Polisi  memakai  Kartu  SIM-nya  Sepanya  ke  Mas  Kris,  penjaga  Warung  Burjo  (Bubur  Kacang  Hijo)  di  depan  Kontrakan  Dogiai.  Mas  Kris  teruskan  sms  tersebut   ke  Mateus  Auwe,  Senior,  yang  berada  di  Papua  saat  itu.  Kemudian,  dengan  ekspresi  yang  kaget,  Mateus  teruskan  ke  teman-teman  di  Jogja,  yang  pertama  Isak  Waine.

Isak  Waine,  senior,  yang  berada  di  tempat  pelaksanaan  Makrab,  kaget  setelah  membaca  sms  yang  isinya,  “Anak  Papua  atas  nama  Sepanya  Tebai  kecelakaan  dan  kondisinya  kritis.  Sekarang  sedang  di  Rumah  Sakit  Nur  Rohmah,”  bunyi  sms  secara  inti.

Isak  Waine,  John  Kamo,  dan  Haris  Yeimo,  merupakan  senior,  serta  Lasarus  Goo  adalah  teman  seangkatan  korban.  Dengan  menggunakan  dua  motor  mereka  berempat  menelusuri  jejak  Sepanya.

Minggu  (02/10),  Pukul  09:20 – an  WIB,  rombongan  Isak,  keluarga,  tiba  di  RS.  Nur  Romah.

Di  Depan  RS.  Nur  Rohmah  terlihat  beberapa  Polisi.  Namun,  keluarga  langsung   bertanya  pada  petugas  piket,  “Di  mana  Pasien  yang  bernama  Sepanya  Tebai?”

Petugas  hanya  bisa  menunjuk  dan  berkata, “di  sana!”  Tanpa  memberitahukan  di  mana  kamar  sebenarnya.

Foto: Sepanya Tebai dan Kondis setelah ditemukan
di RS. Nur Rohmah/Dok. www.umaginews.com/

Setelah  berputar – putar  mencari  keberadaan  Sepanya,  akhirnya  ketemu,  dekat  dengan  petugas  piket.

Keluarga  korban,  memasuki  ruang  mayat.  Terlihat;  Pasangan  Ibu  jari,  Pasangan  lutut,  Pasangan  tulang  kaki,  Paha  kanan,  Pasangan  lengan  tangan,  dan  Keplala,  diikat  dengan  kain  perban.  Dan  terdapat  luka  gores  kecil  yang  dalam  di  Pasangan  Paha,  Perut  kanan,  Kepala  di  atas  alis  mata,  dua  tangan  yang  patah  membengkak,  bulatan  biru  di  perut  sebelah  kanan,  serta  pendarahan   dari  telinga,  hidung,  dan  mulut.

Menurut  Sopir  Truk,  Sepanya  menabrak  di  Bak  bagian  belakang.  Namun,  menurut  Polisi,  Sepanya  menabrak  di  depan  kanan.

Menurut  penjelasan  Dokter  Yosi  Tamara  kepada  keluarga  korban,  “Pembuluh  darahnya  pecah,  Korban  mengalami  geger  otak, sehingga  ada  pendarahan  di  area  kepala,  dua  urat  nadi  tangan  putus,  tulang  tangan  kiri  dan  kanan  patah,  Otak  kecil  mengalami  benturan  yang  berat,  dan  luka  dalam  pada  bulatan  warnah  biru  di  perut  samping  kanan.”

Untuk  biayanya  telah  diselesaikan  Kepolisisan  sebagai  Jasa  Santunan  Lalu – Lintas.  Polisi  telah  membayar  ruang  mayat,  peti,  pengiriman,  dan  semua  yang  berhubungan  dengan  finansial.

Pembuktian  Parahnya  Kecelakaan
Lintasan  di  tempat  kejadian,  tanjakan  dari  arah  Jogja  dan  menikung.  Turunan  dari  arah  Wonosari  dan  menikung.  Tetap  di  tikungan  adalah  titik  tabrak.
Gambar:  1.0,  Berdasarkan Teori Kekekalan Energi Mekanik. 
Di  tubuh  Sepanya  didapatkan  luka – luka  yang  membawa  kematian  padanya.  Sedangkan,  kecelakaannya   tidak  parah.

Menurut  Teori  Kekekalan  Energi  Mekanik,  “Tanpa  ada  gaya  luar:  kecepatan  akan  berkurang  ketika  mendaki,  menaiki  sebuah  ketinggian.  Begitu  pun  sebaliknya,  Kecepatan  akan  bertambah  ketika  menuruni  sebuah  turunan  atau  jatuh  dari  ketinggian  tertentu.”  Jadi,  pada  kasus  Tabrakan  ini,  kecepatan  dari  Trek  berkurang  (minim).  Namun,  dari  Motor  kecepatan  bertambah.

Di tempat kejadian saat itu sunyi. Dan tidak ada satu kendaraan pun yang menyambut Sepanya.

Berlanjut  pada  Teori  Kekekalan Momentum,  kita  akan  mengetahui  kecepatan  sepanya  setelah  tabrak.
Jelas  bahwa  dengan  massa  Truk  yang  lebih  besar,  apa  lagi  kecepatan  Motor  yang maksimum, Sepanya  tidak  dekat  pada  truk.

Namun, hasil laporan Kepolisian tidak sesuai.

Rumusan  Analisa  Kasus
Foto: Letak  Sepanya  dan  Pos  Polisi/Dok. www.umaginews.com/

1.  Denny  Kogoya,  simpatisan,  yang  hendak  sebelumnya  membawakan  diri  untuk  terlibat  dalam  keamanan  di  kegiatan  MAKRAB  tersebut  mengatakan,   “waktu  kumpul  di  Kamasan,  jalan  ke  tempat  pelaksanaan,  dan  saat  pelaksanaan  kegiatan  Makrab,  itu  ada  Intel,”  dikutip  penulis,  Kamis  (04/10),  Pukul  23:16  WIB, di  Asrama  Papua,  halaman  tengah. 

2.  Sepanya  nekat  pulang.  Ada  apa:  Panggilan,  sms,  atau  buatan?  Karena,  alat  (Alkitab  dan  sejenisnya)  tidak  di bawa  yang  merupakan  alasannya.


3.  Ada  Hubungan  apa,  antara  Polisi  dan  Mas  Kris?

Kenapa  tidak  sms/telepon  nama  keluarga  di  HP-nya  Sepanya.  Karena,  Mas  Kris  adalah  pilihan  Polisi  untuk  pertama  memberitahu.

4. Dari  data:  Pukul  06:20-an,  keluar.  Pukul  07:00,  kecelakaan.  Pukul  07:30  - an,  meninggal.

Selang  waktu  30 –an  menit,  korban  menderita.  Sangat  singkat.

5.  Dari  kronologis  Polisi,  Truk  yang  membawa  korban  langsung  ke  RS.  Nur  Rohmah.  Tetapi,  petugas  RS.  Nur  Rohmah  mengatakan,  “Sepanya  diantar  oleh  Ambulance  milik  RS.  Bethesda  dalam  kondisi  tidak  bernyawa.
Kita  harus  tahu  bahwa  jarak  antara  TKP  ke  RS.  Nur  Rohmah  butuh  waktu  30-an  menit.  Berarti,  30-an  menit  penderitaan  Sepanya  ada  di  Truk  atau  Ambulance  milik  RS.  Bethesda.  Pertanyaannya,  siapakah  yang  ada  di  dalam  Trek  atau  Ambulance ?

6.  Menurut  Sopir  Truk,  Sepanya  menabrak  di  Bak  kanan  bagian  belakang.  Namun,  menurut  Polisi,  Sepanya  menabrak  di  depan  kanan.  Ada  kekeliruan  antara  Sopir  Truk  dan  Polisi.

7.  Luka  yang  terdapat  pada  sepanya,  korban,  berpasangan.

8.  Kalau  tempat  kejadian  saat  itu  sunyi,  tidak  ada  rumah ,  yang  ada  hanya  Pos  Polisi,  Siapakah  saksinya?

9.  Laporan  Kepolisian,  tidak  sesuai  dengan  objek  yang  terlibat.  Misalnya,  letak  tabrak  pada  Truk,  pengantar  Korban  ke  RS.  Nur  Rohmah,  dan  letaknya  korban  setelah  tabrak.

10.  Apakah  ada  musuh  yang  “berpakaian”  sama?

11.  Apakah benar Sepanya yang tabrak Truk, ataukah sebaliknya, atau ada kendaraan khusus yang berhasil menbrak Sepanya?

Menurut  pembuktian,  kejadian  yang  tidak  semestinya  menyabut  nyawa  Sepanya,  telah  terjadi.  Memang  pada  Kronologisnya  yang  mana,  melahirkan  Rumusan  Analisa  Kasus  merupakan  titik-titik  persoalan  yang  misterius.

Lampiran:
Foto: Truk dan kondisinya, Menurut Polisi/Dok. www.umaginews.com/
Foto: Bekas lecet, menurut Polisi/Dok. www.umaginews.com/



Foto: Titik tabrak, bak kanan belakang, menurut Sopir Truk
/Dok. www.umaginews.com/



Foto: Pembuktian titik lecetnya Truk/Dok. Prib/







Foto: Hasil Pembuktian/Dok. Prib + umagi/




Foto: Sepanya T. saat ditemukan di Ruang Mayat, RS. Nur Rohmah
/Dok. www.umaginews.com/

Gambar:  1.1,  Berdasarkan Teori Kekekalan Momentum. 
Foto: Jenasa Korban di bawa ke Kontrakan Dogiai, Jogja
/Dok. www.umaginews.com/


SUMBER: 
http://dogopia.blogspot.com/2012/10/amp-misteri-meninggalnya-sepanya-tebai.html

, , , , ,

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

papuatvnews

Loading...

Free West Papua Videos

Loading...

Aktivis Pro Papua Merdeka

Loading...

Free West Papua Compaign

Loading...