Friday, November 25, 2011

Interpol merah pemberitahuan telah dikeluarkan untuk penangkapan pemimpin Oxford berbasis gerakan separatis Asia, memicu tuduhan pelecehan politik internasional

WEST PAPUA     4:00 AM   No comments



Benny Wenda performing as a singer in West Papuan ethnic dress. Photograph: Dancing Turtle RecordsInterpol merah pemberitahuan telah dikeluarkan untuk penangkapan pemimpin Oxford berbasis gerakan separatis Asia, memicu tuduhan pelecehan politik dari sistem peringatan polisi internasional.
Benny Wenda, 37, yang telah diberikan suaka dan telah tinggal di Inggris sejak tahun 2003, kekhawatiran bahwa jika dia bepergian ke luar negeri ia bisa ditahan dan dikembalikan ke Indonesia, di mana dia adalah orang yang diinginkan.



Wenda, kepala gerakan Papua Merdeka Barat, mengklaim tuduhan atas dirinya telah direkayasa untuk membungkamnya. Ujian adil International adalah mendukung dia dan menyerukan akuntabilitas yang lebih besar dari sistem pemberitahuan polisi yang, mengklaim, telah menjadi "lubang hitam hukum".
Ini bukan pertama kalinya, menurut kelompok kebebasan sipil, bahwa Interpol merah pemberitahuan telah dikeluarkan untuk penangkapan seorang lawan politik atau dikerahkan untuk mencegah seseorang dari bepergian.
Pemberitahuan Interpol merah membutuhkan pasukan polisi untuk "mencari penangkapan atau penahanan sementara orang-orang ingin dengan maksud untuk ekstradisi".
Wenda, yang istrinya, Maria, dan enam anak tinggal bersamanya di Oxford, adalah seorang pemimpin suku di Papua Barat, sebuah provinsi di Indonesia, yang separatis mengatakan dipaksa diduduki pada 1960-an ketika Belanda meninggalkan wilayah tersebut.
Desa asalnya dibom, ia terluka dan kerabatnya tewas. Setelah meninggalkan universitas, ia memimpin sebuah kelompok yang dipromosikan Papua Barat cukai namun harus melarikan diri beberapa kali untuk negara tetangga Papua Nugini.
Pada tahun 2002 ia ditangkap di Papua Barat dan didakwa dengan menghasut serangan terhadap sebuah kantor polisi. Tidak ada saksi yang dipanggil dalam sidang itu muncul, menurut pengamat hukum yang hadir. Dia membantah berpartisipasi dalam serangan apapun.
Wenda dipenjara tetapi, setelah apa yang ia percaya itu beberapa kali gagal dalam hidupnya, ia memutuskan untuk melarikan diri. "Aku masuk ke poros ventilasi dan merangkak keluar," kata Wenda, yang kini menjadi warga negara Inggris, Guardian. "Aku menyeberang ke Papua Nugini dan mencapai Inggris pada tahun 2003." [Indonesia] tahu bahwa jika saya bebas, saya akan mempromosikan perjuangan untuk [kemerdekaan] dan menceritakan tentang penderitaan bangsa saya. Indonesia telah melakukan kejahatan. Di Timor Timur, ada 100.000 kematian; di Papua Barat sudah ada 400.000 ".
Wenda, yang menegaskan ia mendukung transisi damai untuk diri-aturan untuk tanah kelahirannya, telah bepergian secara luas untuk mengumpulkan dukungan bagi gerakannya. "Saya telah berada di sebuah konferensi di Senegal," jelasnya, "dan ketika saya kembali aku melihat online dan menemukan nama saya dan melihat saya pemberitahuan merah ini adalah Indonesia mengintimidasi saya.. Mereka mencoba untuk membatasi gerakan saya.
"Tidak ada yang telah mencoba untuk menangkap saya dan saya sudah ada pendekatan dari [Inggris] polisi. Aku belum ditempuh sekitar sejak saat itu. [Indonesia] bilang aku seorang penjahat tapi aku berkampanye untuk rakyat saya. Saya akan ingin melihat pemberitahuan merah dihapus sehingga saya dapat melanjutkan kampanye saya. "
Indonesia tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Inggris. Setiap permintaan ekstradisi adalah tidak mungkin untuk berhasil, mengingat bahwa Wenda diberikan suaka politik.
Jago Russell, chief executive Ujian Internasional Fair, mengatakan: "Tentu saja polisi harus bekerja di perbatasan untuk melawan kejahatan tetapi mereka seharusnya tidak diperbolehkan untuk beroperasi di sebuah lubang hitam hukum Meskipun dampak manusia utama Interpol pemberitahuan merah, ada. ada cara yang efektif untuk menantang kasus pelecehan. Sebagai pengungsi hasil seperti Benny Wenda, yang telah menempuh perjalanan setengah jalan di seluruh dunia untuk menghindari penganiayaan, terus terancam dari jauh oleh pemerintah yang menindas. "
Interpol membantah bahwa sistem pemberitahuan yang tunduk pada campur tangan politik. "Ada pengamanan di tempat," kata seorang juru bicara di kantor pusat organisasi di Lyon. "Subjek pemberitahuan merah dapat menantang melalui sebuah badan independen, Komisi Pengendalian File Interpol (CCF) Terserah Bapak Wenda atau perwakilan untuk menghubungi CCF.." Jika diyakinkan bahwa itu tidak sah, komisi akan menghapus pemberitahuan, ia menambahkan.
Seorang juru bicara untuk Kedutaan Indonesia di London mengatakan: "Tuan Wenda harus menjawab dengan kejahatan yang telah dia lakukan di pengadilan yang bebas dan independen di Indonesia Kemudian ia dapat membuktikan apakah atau tidak dia bersalah.."
Pemerintah Indonesia menuduh Wenda menjadi bagian dari Gerakan Papua Merdeka (Organisasi Papua Merdeka - OPM), yang diklaim merupakan "suatu organisasi rahasia yang didedikasikan untuk memisahkan diri dari Indonesia dengan menggunakan segala cara yang tersedia bagi mereka termasuk pembunuhan warga sipil tak berdosa dan penghancuran properti pribadi ".

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

papuatvnews

Loading...

Free West Papua Videos

Loading...

Aktivis Pro Papua Merdeka

Loading...

Free West Papua Compaign

Loading...