Sunday, December 23, 2012

Orang Papua, NataL & Tekanan Kolonial

WEST PAPUA     11:19 PM   No comments


Natal, merupakan hari khusus (Spesial), dan  hari besar bagi Orang Kristen (Nasrani), di penjuru dunia. Namun Orang Asli Papua, berkulit  hitam & Rambut keriting merayakan Natal dalam Penuh tekanan Kolonial (Penjajahan) Indonesia. Pada hal orang Papua mengenal Natal sejak 1855 melalui kedua misionaris Otto dan Gessler, mereka menginjak kaki Pertama "dengan Nama Tuhan Kami Menginjak Kaki  Tanah Papua ini".

Tekanan kolonial terus terjadi di Papua. Kenapa? katakan demikian, karena menurut masyarakat Papua khususnya di empat  kabupaten yakni; Paniai, Dogiyai, Deiyai Intan jaya. Mereka merayakan Natal  di kampung halaman, tetapi semua Stransportasi Udara, darat  pakai oleh Pejabat-Pejabat daerah. Pada akhrinya banyak  umat yang terlantar di kota Nabire. Senin (24/12/2012)

Raja ampat Kepala Burung, seperti kutip www.tabloidjubi.com, Sebanyak tujuh nelayan, Kamis (20/12) sekitar pukul 18.00 WIT diberondong tembakan orang tak dikenal saat mencari ikan di sekitar perairan Kampung Waigama, Distrik Misool, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat. Akibat tembakan itu, empat nelayan tewas.

Seperti dilansir dari antara, Minggu (23/12), keempat nelayan yang tewas itu masing masing La Tula (13), L Nuni (55), La Jaka (30), dan La Edi (20). Sedangkan yang mengalami luka tembak yakni La Amu (20), La Udin (30) dan La Diri (20) .

Para nelayan yang beroperasi di perairan Misool itu diduga melakukan penangkapan ikan seringkali menggunakan bom ikan atau yang dikenal masyarakat setempat sebagai dopis. Korban penembakan saat ini masih berada di Kampung Waigata.

Lalu,  ada beberapa daerah Papua seperti Jayapura, Manokwari, Timika, Sorong Wamena Merauke di Jaga Ketat Oleh Aparat Militer (Tni-Polri). Seperti di lansir www.kompas.com bawah Kepolisian Daerah (Polda) Papua menyiagakan 3.793 personilnya yang tersebar disejumlah Polres kabupaten/kota yang ada diwilayah selama perayaan Natal dan Tahun Baru 2013.

Sebelumnya, banyak kasus pelanggaran Ham yang sering terus terjadi aktor utamanya Pengacau Papua adalah murni  Militer (Tni-Polri) Indonesia, contonya umat Tuhan yang tidak berdosa jadi korban. Yakni, Arnor Ap, Mendiri Seniman Budaya Papua di culik oleh militer, lalu They Hilo Eluay Toko Pejuang Papua Ketua PDP di bunuh oleh Kopasus 2001 lalu, Mako Tabuni Ketua I KNPB di tembak oleh Densus 88 2012, dan Huber Mabel di tembak oleh Desnsus 88, 15 desember 2012 di Wamena. Dan masih banyak pembunuhan, pengejaran, Penembakan, Pemerkosaan, Pemenjaraan terhadap aktivis Papua.

Masyarakat Papua pada intinya dalam keadaan yang Damai merayakan Natal dan tahun baru, bukan untuk mengacaukan Natal dan Tahun Baru, begitu disampaikan Oleh Ketua Umum Sinode Papua GKIP Pdt Dr. Benny Giyai, dalam Ibadah saat Peresmian Gereja Maranatah Meeuwo Timika beberapa waktu lalu.

Senada yang sama, di sampaikan oleh, Pdt Socrates Sofyan Yoman, dalam kegiatan Kongres Persekutuan Babtis Papua, di Wamena beberapa waktu lalu, di lansir www.suarapapua.com bahwa kami orang Papua bukan teroris,Opm dan Makar. jadi Pemerintah Indonesia baru masuk di Papua, sebelumnya Misonaris Penginjil dari Eropa masuk di Papua Melalui Mansinam Manokwari 1855.

Indonesia berkuasa Sejak 1963, Hak Politik Orang Papua dari Tangan Belanda serakan Kepada UNTEA, kemudian Untea serakan ke Indonesia untuk Persiapan PEPERA. Lalu penuh Intimidasi dan Manipulasi Pepera dimenangkan oleh PBB ke Indonesia. (Un/AG)

Sumber: SP/JUBI/KOMPAS











WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.