Wednesday, June 24, 2015

Pemerintah Indonesia tidak dapat berdiri di jalan orang-orang Papua Barat Benny Wenda

WEST PAPUA     10:38 AM   No comments


Selama lebih dari setengah abad, orang-orang saya telah menderita di bawahpendudukan militer represif yang diperkirakan telah diklaim 500.000 nyawa Papua Barat. Ini bukan sesuatu yang orang Indonesia membaca tentang setiap hari, tapi itu adalah noda yang signifikan pada reputasi internasional Indonesia dan berdiri di wilayah ini.

Seperti banyak dari Anda, saya memegang harapan besar untuk presiden baru Joko Widodo. Selama kampanye pemilu, ia berjanji sebuah awal baru untuk hubungan antara Jakarta dan rakyat Papua Barat, termasuk melalui tawaran dialog politik baru dan penarikan kehadiran militer Indonesia. Sayangnya, Presiden Widodo telah gagal pada kedua dihitung.
Indonesia melepaskan lima tahanan politik Papua Barat sebagai presiden janji reformasi
Baca selengkapnya
Pada pertemuan minggu ini dari MSG (MSG), pemimpin di kawasan itu akan berkumpul di Honiara untuk memutuskan apakah akan menyambut orang-orang Papua Barat sebagai anggota terbaru dari forum politik terkemuka mereka.
Keanggotaan Papua Barat dari MSG sudah lama terlambat. Selama lebih dari 38 tahun, kita tidak diberi hak untuk merujuk diri sebagai Melanesia, tapi orang-orang saya telah berdiri teguh dalam menghadapi kampanye untuk membasmi budaya kita, hak asasi manusia kami, dan martabat kita sebagai orang. Mayoritas penduduk Papua Barat tetap etnis Melanesia, dan seluruh Pasifik sentimen yang kuat bahwa kita harus memiliki kursi di meja MSG. Sayangnya, pemerintah Indonesia telah berupaya untuk berdiri di jalan kami.
Dalam beberapa bulan terakhir, Widodo dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi telah melakukan tur daerah dengan janji-janji kosong bantuan dan kerjasama diplomatik, membuat kasus kepada pemerintah Melanesia bahwa keanggotaan Papua Barat dari MSG entah bagaimana akan menjadi ancaman bagi kepentingan Indonesia dan wilayah yang lebih luas. Mereka bahkan telah pergi begitu jauh dengan menunjukkan bahwa hal itu akan lebih tepat untuk gubernur provinsi di Indonesia yang akan diberikan keanggotaan asosiasi dari MSG, sementara nyaman menghadap kenyataan bahwa populasi Melanesia Papua Barat perlu diwakili oleh kepemimpinan politik sendiri.
Satu-satunya wakil yang sah dari Papua Barat adalah Papua Barat sendiri. Sudah terlalu lama, provinsi "gubernur" yang dikenakan oleh Jakarta telah terlibat dalam administrasi tangan besi, dan tidak dalam kepentingan rakyat mereka dimaksudkan untuk mewakili. Banyak yang telah secara pribadi terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia yang serius, yang para pemimpin MSG sebelumnya mengutuk. Dan dengan gubernur provinsi Indonesia yang sekarang sudah siap untuk langsung ditunjuk oleh Jakarta ini hanya akan bertambah buruk.
Pada akhirnya, pemerintah Indonesia tidak memiliki hak atau dasar - hukum atau politik - untuk berdiri di jalan keputusan oleh para pemimpin Melanesia untuk Melanesia, dan hanya Melanesia. Aplikasi Papua Barat untuk keanggotaan MSG didasarkan tegas dalam prinsip-prinsip pendirian MSG sendiri, termasuk menghormati dan promosi budaya Melanesia, tradisi dan nilai-nilai, hak asasi manusia yang tidak dapat dicabut dari masyarakat adat Melanesia, dan sebagian besar dari semua, semangat solidaritas Melanesia . Sebagai seorang pengamat dari MSG, Indonesia harus mematuhi prinsip-prinsip ini.


Permintaan Papua Barat untuk keanggotaan telah dianggap oleh para pemimpin MSG pada pertemuan mereka pada 2013 dan 2014. Pada kesempatan kedua, pemimpin MSG menimbulkan kekhawatiran serius tentang pelanggaran hak asasi manusia dan kekejaman yang dilakukan terhadap rakyat Papua Barat, dan pada bulan Juni 2014, mereka mengundang Barat Papua untuk membentuk sebuah kelompok payung inklusif dan bersatu dalam mengantisipasi aplikasi segar untuk keanggotaan MSG tahun ini. Kepemimpinan politik di Papua Barat merespon dengan cepat. Pada bulan Desember 2014, kami membentuk Gerakan Serikat Pembebasan Papua Barat (ULMWP), dan itu adalah platform politik baru yang mencari keanggotaan MSG bagi rakyat Papua Barat.
Sementara kita telah bekerja keras untuk menanggapi pemimpin MSG, kami tetap frustrasi dan kecewa bahwa tidak ada kemajuan paralel pada usaha Indonesia untuk memungkinkan otonomi yang lebih besar di Papua dan penarikan kehadiran militernya di Papua Barat. Seperti baru-baru Maret tahun ini, Papua Nugini Peter O'Neill perdana menteri menegaskan bahwa mantan presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono, secara pribadi berjanji kepadanya bahwa pasukan Indonesia akan ditarik dari Papua Barat. Namun sebaliknya, Widodo bulan lalu mengambil tambahan 6.000 personel bersenjata dengan dia saat berkunjung ke Papua Barat. Bahkan sendiri pengumuman presiden yang Papua Barat sekarang akan dibuka untuk kunjungan dari wartawan asing yang tampaknya sedang terbalik oleh para menteri Indonesia yang tampaknya bersikeras mencegah mata internasional dari melihat apa yang sebenarnya terjadi di lapangan kepada orang-orang saya. Dalam pikiran banyak pemimpin Melanesia, Indonesia hanya bisa lagi dipercaya.
Pertemuan minggu ini di Honiara adalah tes penting bagi para pemimpin Melanesia dalam menghadapi tekanan berat dari Jakarta saraf. Tapi Indonesia tidak perlu takut, selain kerusakan kelanjutan dari status quo akan berarti untuk berdiri di seluruh wilayah. Sama seperti orang-orang Kanak dari Kaledonia Baru diberikan keanggotaan MSG penuh sebelum kita, orang-orang Papua Barat perlu dan pantas untuk menjadi bagian dari keluarga Melanesia, dan pengelompokan politik yang menangani urusan. Sebuah keputusan yang positif di Honiara adalah kepentingan Papua Barat. Ini adalah kepentingan Indonesia juga.

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.