Wednesday, July 18, 2012

Regenvanu Bergabung Anggota Parlemen Internasional Untuk Menyuarakan Keprihatinan atas Papua Barat

WEST PAPUA     9:48 PM   No comments



Aktivis Papua Ketua Umum Komite Nasional Papua Barat
Buchtar Tabuni.  di Ruang sidang Pertama Abepura Papua
(TEMPO/Jerry Omona)
Anggota Parlemen untuk Port Vila, Ralph Regenvanu, telah bergabung 10 anggota internasional lainnya parlemen dari Australia, Inggris dan Selandia Baru untuk menyuarakan keprihatinan mereka atas eskalasi kekerasan terakhir di Papua Barat.
Para anggota parlemen internasional menyuarakan keprihatinan mereka melalui pernyataan kepada Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono tentang kekerasan di Wamena dan Jayapura.

Mereka menyatakan: "Kami sangat sedih atas pembunuhan terakhir kemerdekaan Papua Barat pemimpin Mako
Tabuni dan kami mengucapkan belasungkawa tulus kami untuk keluarga dan teman.
"Kami meminta Anda untuk melakukan investigasi menyeluruh dalam kematian Mako Tabuni.
"Kami juga prihatin dengan terakhir kembali pidana penjara Buchtar Tabuni dan rekan-rekannya, Jufri Wandikbo dan Assa Alua, dan pemenjaraan terus Filep Karma, seorang Amnesty International diakui tahanan hati nurani, yang dijatuhi hukuman 15 tahun penjara karena mengibarkan bendera Bintang Fajar di sebuah protes damai.

"Kami meminta Anda untuk melepaskan dan menjatuhkan semua tuduhan terhadap para tahanan dan orang lain yang telah diselenggarakan untuk dilihat damai mengekspresikan.
"Kami juga meminta bantuan Anda dalam memastikan bahwa Mr Tabuni dan rekannya segera dibebaskan dari tahanan, karena kami memiliki kekhawatiran lebih lanjut bahwa ia mungkin menghadapi risiko penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya.
"Kami meminta Anda untuk mengizinkan wartawan asing dan organisasi kemanusiaan masuk ke Papua Barat untuk memberikan laporan menyeluruh tentang situasi HAM di sana.

"Sebagai anggota Parlemen Internasional untuk Papua Barat, kami mendukung masyarakat adat Papua Barat panggilan untuk tindakan sejati menentukan nasib sendiri, hak yang tidak diakui dalam UU 1969 Pemilihan Bebas. Oleh karena itu kami sangat terganggu dengan penindasan pemerintah Anda aktivitas politik di Papua Barat.

"Kami mendesak Anda dan pemerintahan Anda untuk mengakhiri kekerasan di Papua Barat,
dengan mendengarkan panggilan orang Papua Barat untuk menentukan nasib sendiri, daripada mencoba
untuk membungkam mereka, "demikian pernyataan 11 anggota parlemen.
Kelompok anggota parlemen termasuk; Andrew Smith, MP (Inggris); Caroline Lucas, anggota parlemen untuk Brighton Pavilion House of Commons (Inggris); Tuhan Richard Harries (United Kingdom)
Dr Russel Norman, MP (Selandia Baru); Jamie Hepburn, MSP (Cumbernauld dan Kilsyth, Skotlandia)
Catherine Delahunty, MP (Selandia Baru); Bill Kidd, MSP (Glasgow Anniesland, Skotlandia); Hon. Ralph Regenvanu, MP (Port Vila, Vanuatu); Cllr Alex Sobe (Dewan Kota Leeds); Eugenie Sage, MP (Aotearoa), dan Cate Faehrmann, MLC Hijau MP (Australia).

, , ,

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.