Thursday, March 22, 2012

Kedatangan Sekjen PBB (Ban Ki Moon) ke Indonesia Mahasiswa Papua dan Masyarakat Papua Se - Jabodetabek aksi di ISTANA Negara Jakarta

WEST PAPUA     9:18 AM  


 JABOTABEK (UMAGI-- Kedatangan Sekjen PBB (Ban Ki Moon) ke Indonesia Mahasiswa Papua dan Masyarakat Papua Se - Jabodetabek aksi  damai di ISTANA Negara Jakarta. kamis (22-03-2012).

       Solidaritas masyarakat dan Mahasiswa Papua se- JABODETABEK aksi damai ini merupakan momen terpenting bagi bangsa Papua Barat turun jalan untuk memintah kedaulatan sebagai yang telah merdeka di hadapan PBB. Kedatangan sekjen PBB Ban Ki Moon ke Indonesia kami sadar bahwa kami adalah bagian dari bangsa yang tertindas, aniaya daerahku, bangsaku, dan dalam kondisi bahaya pelanggaran HAM di tanah Papua."tuturnya

Para peserta  Masa Aksi hanya 15 orang. Unjuk rasa di mulai dari Bundaran HI melanjutkan kantor cabang PBB Indonesia  Jakarta, dan berakhir di Istana Negara Jakarta. Aksi damai  ini berlangsung selama 3 jam mulai  11.00- 13.00 WIB. Aksi damai ini berakhiri Doa.

"Aksi damai tersebut masa tidak menentukan yakni masa aksi kurang yang terpenting  aspirasi telah berhasil menyampaikan  aspirasi Masyarakat Papua untuk  kepedulian pelanggaran HAM, Hak untuk kebebasan sejati ( Merdeka)

Pada saat itu kantor cabang PBB Jakarta menerima dan menyampaikan aspirasi masyarakat Papua dan Mahasiswa Papua  Se – JABODETABEK melalui stafnya. Staf  bagian Humas bernama ; FAISAL SIREGAR . Kata Faisal siregar, saya akan sampaikan dan  serakan kepada  bagian Humas Internasional. Supaya  aspirasi ini langsung kepada Sekjen PBB Mr. Ban KI Moon. 


Pada saat itu kepala bagian Humas Internasional tidak ada di kantornya dan ikut rapat bersama di Bogor. Tanggapan dari Faisal siregar bahwa, saya berjanji  di hadapan Masyarakat Papua, di depan Tuhan Allah meskipun secara mata tidak melihat saya akan menindak lanjuti aspirasi keinginan rakyat bangsa Papua ini . Penyampaian Aspirasi tersebut melalui Empat Orang. Menurut wilayah Provinsi dalam Lingkup kutup geografi bumi West Papua yaitu mewakili wilayah Papua tengah (Ismail Aso), Papua Selatan, Papua Utara dan Papua  Barat.
Tuntutan Aspirasi yaitu :
  •  Segera masukan Perjuangan Bangsa Papua Barat  kedalam Agenda sidang Tahunan PBB yang mana Mr. Ban Ki moon Pernah berjanji  dari kunjungan  Negara Selandia Baru (New Zeland) bahwa Pelanggaran HAM di tanah Papua Pelanggaran HAM terberat di Asian Tenggara.
  • Perserikatan Bangsa – Bangsa (PBB) segera cabut Dokumen Illegal Pepera 1969,Karena tidak sesuai Hukum Internasiol.
  • Negara Indonesia segera mengakui kedaulatan Bangsa Papua sebagai bangsa telah Merdeka 1961.
  •   Negara Indonesia segera Bebasakan Presiden Bangsa Papua Barat dan Perdana Menteri Bangsa Papua Barat serta Seluruh Tapol Napol.
Ke-empat poin diatas, atas kesepakatan bersama atas penyambung lida dan keinginan Masyarakat Papua saat ini. Unjuk rasa di lanjutkan di istana Negara Indonesia Jakarta. Selanjutnya Orasi di  depan istana Negara. Aksi tersebut berakhir  damai.

Ismail Aso "  Sesuda sampaikan aspirasi kepada  kantor cabang PBB Jakarta dalam pertmuan tamu melalui Faisal Siregar dia jelaskan empat point kepada wartawan yang saat itu meliput berita.
Pendeta orang biak " Aspirasi Masyarakat Papua suda sampaikan,seandainya Pak Faizal Siregar tidak di sampaikan ke atasan maka dia berdosa terhadap dunia dan terhadap Tuhan. Karena Faisal  suda berjanji saya akan ditindak lanjuti. Dia termasuk kelompok penganut kafir.

Dalam orasi di depan Istana Negara "Frans Tomoki" menyatakan Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudoyono tidak usah Pembumkaman terhadap pelanggaran HAM di terhadap bangsa Papua barat. Biarpun Presiden mengundang  mendatangkan Sekjen PBB ke - Indonesia pelanggaran HAM di Papua, Maluku dan Timor leste yang suda merdeka pelanggaran HAM belum tuntas. Presiden SBY janganlah seakan - akan menjadikan negara terbersih dan penegak keadilan di hadapan Sekjen PBB Bang Ki moon. Sekjen PBB tahu bahwa Indonesia termasuk Sala - satu Negara Pelanggaran HAM terberat di asia Tenggara.(Tuturnya).

Dalam Orasi berikutnya Kris Madai Mengatakan "Negara Indonesia dimanaka demokrasinya. Demokrasi diatas demokrasi menciptakan kekerasan. Kami bangsa Papua  yang tertindas  diatas negeri ini melalui koloni - koloninya kami memintah Pengakuan.

    Jhon Pekei " kebenaran, keadilan tetap benar dan keadilan tetap benar. Tahun 1961 merupkan sejarah kemerdekaan papua dan kami bangsa Papua Barat menutut sejarah tersebut sampai pengakuan. Negara tidak mengakui kami maka kami pun tidak mengakui negara. (Marinus G)
foto aksi damai





 
  
  


 

 Sumber: Blog.  marinus


,

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.