Tuesday, May 1, 2012

Peringati 1 Mei, KNPB Wilayah Manokwari Tuntut Referendum

WEST PAPUA     1:47 AM   No comments


KNPB Wilayah Manokwari demo tuntut referendum pada hari aneksasi Papua (Foto: Dolly Korwa/SP)
MANOKWARI (UMAGI)--- Komite Nasional Papua Barat (KNPB) wilayah Manokwari menuntut dilaksanakannya referendum di Papua Barat, dalam aksi massa yang digelar siang ini, Selasa (01/05) di Manokwari, Papua Barat, dalam rangka peringati hari aneksasi bangsa Papua ke dalam negara Indonesia. 
Ratusan massa KNPB wilayah Manokwari ini melakukan aksi demo dengan menggunakan busana  adat dan perlengkapan budaya lainnya seperti , tombak, anak panah, dan parang.
Selain itu, massa membawa berbagai atribut lainnya seperti bendera merah berlambang kepalan tangan tanda perlawanan, bendera perserikatan bangsa-bangsa (PBB) dan spanduk bertuliskan tema utama “We Want To Referendum”. 
“Kami rakyat Papua menolak dengan tegas dialog Jakarta Papua dalam bentuk apapun dan menolak dengan tegas Unit Percepatan Pembangunan Papua (UP4B), kami bangsa Papua terancan punah, kami butuh intervensi internasional,” kata salah satu kordinator aksi.

Sambil melakukan longmarch yang berawal di Amban, aksi berakhir di lapangan Borarsi Manokwari dan dilanjutkan dengan melakukan doa bersama serta, orarsi-orarsi politik lainnya. 

Dalam orarsinya, mewakili perempuan Papua, Marta seorang mahasiswi Papua berharap agar rakyat Papua sadar tentang penjajahan yang dilakukan Indonesia. 
“Bukalah matamu hai warga Papua, orang Papua akan habis di bunuh melalui program KB yang dicanangkan oleh pemerintahan NKRI dalam penjajahananya di atas tanah Papua,” ujarnya.

Yoakim, salah satu mahasiswa Papua juga meminta agar laki-laki Papua tidak kawin dengan perempuan pendatang atau non-Papua karena itu akan menghilangkan ras papua.

Mengakhiri orarsi-orarsi politik, pengurus KNPB wilayah Manokwari, Aleks Nekenem menyeruhkan bahwa Papua merdeka melalui jalur internasional yaitu referendum adalah solusi yang paling baik.
“Sebagai wadah yang memediasi aspirasi murni rakyat untuk merdeka, pihak KNPB Manokwari menyesal dengan adanya tindakan yang mengibarkan bendera bintang kejora tanpa hormat dan seperti dipermainkan padahal bendera tersebut adalah harga diri bangsa Papua yang harus dihargai dan dihormati,” katanya.

Menurut Aleks, KNPB bukan media yang baru dibentuk namun telah terbentuk dan ada sejak dulu, bernama Komite Nasional Papua (KNP) yang melalui media ini dahulu telah diatur atribut berdrinya negara Papua Barat.

“ Bendera bintang kejora bukan mainan yang dikibarkan dan diturunkan seenaknya, karena bendera itu banyak nyawa telah dikorbankan dalam perjuangan sehingga harus dihargai,” tegas Alex.

Mengakhiri orarsinya, sebagai perwakilan daerah KNPB wilayah Manokwari, ia membacakan hasil pembentukan dewan New Guinea Raad Belanda yang telah dilakukan pada 5 April 2012 lalu di Jayapura.

Aksi dikawal secara ketat oleh pihak keamanan, namun tidak sembarang orang atau wartawan, bebas meliput atau mengabadikan aksi  tersebut karena harus menggunakan kartu pers yang telah disiapkan sendiri oleh KNPB. 
Menurut militan KNPB, hal tersebut dilakukan guna menghindari adanya wartawan gadungan atau pihak ketiga yang tidak bertanggungjawab. (DOLLY KORWA)
SUMBER: SUARA PAPUA

,

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.