Saturday, January 21, 2012

SEBUAH BAHASA INDONESIA (PERANG) DI ARTIKAN DALAM BAHASA INDONESIA ADALAH '' ORANG TIDAK DI KETAHUI''

WEST PAPUA     11:18 PM  

JAKARTA [UMAGI] - Ini adalah konflik yang tampaknya tak berujung di bagian dunia yang terkenal untuk kedua keterpencilan mengagumkan dan kekayaan yang luar biasa dan di bawah tanah.
 Selama setengah abad, tentara Indonesia dan polisi telah berjuang perang bayangan dan sporadis di hutan yang luas dan dataran tinggi Papua, sebagai ujung barat New Guinea diketahui,
setelah mengambil kontrol dari bekas koloni Belanda pada tahun 1960.
Ini adalah konflik berkepanjangan yang kurang dipahami bahkan oleh mereka yang terlibat.


Pada satu tingkat, pertarungan antara pasukan keamanan dan kelompok separatis sampah masyarakat adat, dipersenjatai dengan senjata, tombak dan panah.
 Kadang-kadang, dituduh, itu adalah faksi pasukan keamanan pertempuran antara mereka sendiri, ditarik ke dalam kompetisi selama haram merusak dari daerah sumber daya alam yang besar, termasuk beberapa tambang terkaya di dunia. Seringkali, referensi resmi untuk mereka yang melakukan pembunuhan itu pergi tidak lebih dari "orang tak dikenal," meninggalkan identitas mereka - agen provokator, saingan bisnis atau gerilyawan - barang dari teori konspirasi.

Tapi setelah ledakan kekerasan dalam beberapa bulan terakhir yang telah menewaskan puluhan, Indonesia datang di bawah panggilan baru untuk memecahkan konflik, penuh dengan penderitaan ekonomi dan pelanggaran hak asasi manusia, yang telah tercemar citra negara sebagai raksasa demokrasi muncul.

Sebuah laporan pekan ini oleh International Crisis Group, sebuah organisasi riset independen, adalah yang terbaru dalam serangkaian panggilan oleh kelompok masyarakat sipil untuk dialog baru antara orang Papua, yang berbeda dari etnis Indonesia lainnya dan banyak yang mendukung kemerdekaan, dan pejabat di Jakarta, yang melihat daerah sebagai bagian diganggu gugat Indonesia.

Pada masalah adalah pengaturan otonomi khusus menempatkan satu dekade lalu oleh pemerintahan mantan Presiden Megawati Sukarnoputri untuk mencegah panggilan baru untuk kemerdekaan setelah jatuhnya 1998 kediktatoran Soeharto. Suharto memerintah Papua dengan tangan besi sementara membuat miliaran untuk Jakarta dari kekayaan alamnya.

Otonomi khusus diserahkan beberapa kekuatan untuk Papua dan melihat penciptaan pemerintah daerah dan memompa sejumlah besar uang kembali ke wilayah ini. Pemerintah juga, kontroversial, membagi Papua menjadi dua propinsi terpisah, Papua dan Papua Barat.

Namun laporan tersebut menyatakan bahwa otonomi khusus telah sejauh ini gagal untuk memecahkan akar konflik. Kemiskinan yang mendalam berlanjut, seperti halnya korupsi kronis.

Non-Papua pendatang dari bagian lain Indonesia mendominasi ekonomi.

Dan, yang penting, masih ada rasa diantara orang Papua bahwa pasukan keamanan Indonesia tetap hukum bagi diri mereka sendiri, membunuh dan menyiksa dengan impunitas dekat.

"Pemerintah Presiden Yudhoyono, tentang Papua seperti pada segala sesuatu yang lain, telah glacially lambat untuk mengembangkan kebijakan yang akan berbeda dari respon default melemparkan uang pada masalah dan berharap itu akan pergi," laporan oleh kelompok krisis kata.

Sementara demokrasi Indonesia telah membuat langkah besar dalam memecahkan perang berdarah separatisme dan konflik intercommunal di provinsi seperti Aceh dan Maluku, Papua telah berdiri keluar sebagai luka menangis.

Kekerasan terakhir memperlihatkan kompleksitas konflik. Dua bulan terakhir melihat ruam serangan di distrik dataran tinggi Puncak Jaya, salah satu daerah paling miskin dan terpencil Indonesia dan hot spot untuk pemberontakan lokal yang dipimpin oleh sebuah faksi Gerakan Papua Merdeka, atau TPN-OPM .

Bulan ini, sebuah helikopter membawa tembakan dan sekarat prajurit terkena peluru pemberontak di wilayah tersebut, dan minggu lalu, seorang tukang ojek ditembak dan tewas di ibukota kabupaten oleh "orang tak dikenal," kata Letnan Kolonel Alex Korwa, kepala polisi setempat.

Selama bukit, di Puncak, kabupaten lain diciptakan sebagai bagian dari rencana otonomi khusus pemerintah, pertempuran antara klan adat atas kendali pemerintah daerah menewaskan 17 orang mati pada akhir Juli.

Bulan ini, lima orang, termasuk dua tentara, tewas dalam insiden terpisah dekat Jayapura, ibukota Provinsi Papua. Serangkaian bentrokan senjata lainnya dan penusukan terus di seluruh Papua selama periode ini.

Pihak berwenang, sebagian besar, menunjuk jari di TPN-OPM untuk mematikan serangan Jayapura, penyergapan di mana empat orang tewas. Tapi kampanye kemerdekaan Papua menyatakan bahwa unsur-unsur pasukan keamanan, atau klien mereka, berada di balik serangan tersebut banyak.

"Serangan-serangan ini saya pikir telah dilakukan baik oleh milisi, atau militer sendiri, seperti kekerasan untuk menciptakan suasana ketakutan," kata Benny Giay, seorang pendeta di Gereja Tabernakel Injil. Komandan pasukan militer di Papua, Mayor Jenderal Erfi Triassunu, mengatakan serangan dekat Jayapura adalah "murni TPN-OPM."

Mr Giay juga menuduh bahwa seorang petani Papua, Das Komba, diculik dan dibunuh oleh tentara di dekat perbatasan dengan Papua Nugini pada hari Jumat, namun polisi dan militer sejauh ini belum berkomentar tentang kasus ini.

Kasus di mana para anggota pasukan keamanan menerima hukuman ringan atas penyiksaan dan pembunuhan warga sipil telah menyebabkan kemarahan dalam beberapa bulan terakhir, tetapi kelompok berpendapat krisis dalam laporannya bahwa fakta persidangan seperti itu ada di semua adalah langkah maju.

Dengan ribuan kilometer dari Papua Jakarta, dan tertutup rapat dari wartawan asing dan banyak hak kelompok, sulit untuk mengkonfirmasi klaim mandiri dan counterclaims tentang banyak kekerasan. Bagi mereka di tanah, juga banyak serangan tetap misterius.

"Bagaimana kita bisa mempercayai polisi atau militer jika tidak ada pelaku, jika tidak ada yang tertangkap?" Tanya Latifah Anum Siregar, Direktur Aliansi Demokrasi untuk Papua, sebuah kelompok hak asasi manusia.

"Polisi akan mengirimkan 200, 300 orang menyapu, tapi mereka tidak akan mendapatkan siapa pun."

Seorang polisi senior yang memiliki peran perintah di hot spot Papua mengatakan bahwa bahkan ia sering tidak menentu yang persis berada di belakang serangan - pemberontak atau tentara nakal. "Kami tidak yakin," kata petugas yang menolak disebutkan namanya karena sensitivitas subyek. "Setiap kali kami mendapat sekilas penembak, mereka selalu menghilang sangat cepat ke hutan."

Menyadari kelemahan otonomi khusus, pemerintah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah berjanji untuk menempatkan bersama-sama tubuh sementara, disebut Unit Percepatan Pembangunan di Papua dan Papua Barat, untuk mencari solusi untuk korupsi, kemiskinan dan pelanggaran hak asasi di wilayah ini , tapi pembentukannya telah tertunda.

"Ada banyak ketidakpercayaan oleh rakyat di Papua, baik terhadap pemerintah di Jakarta dan pemerintah daerah mereka sendiri," kata Dewi Fortuna Anwar, seorang profesor ilmu politik di Institut Ilmu Pengetahuan Indonesia yang terlibat dalam mendirikan tubuh.

Tapi membangun kepercayaan dapat berlangsung lebih dari membangun sekolah. Banyak orang Papua tetap keras berkomitmen untuk kemerdekaan, dengan alasan bahwa proses dimana Indonesia mencapai kedaulatan atas Papua pada tahun 1969 - pemungutan suara oleh 1.025 orang tua Papua dipilih oleh pemerintah Indonesia - telah cacat.

Indonesia juga sama tidak fleksibel. Bendera Bintang Kejora Cukup membentangkan wilayah kemerdekaan dapat dianggap subversi, kejahatan dihukum hingga 20 tahun atau penjara seumur hidup. Sekitar dua lusin orang di penjara atau menunggu persidangan di Papua atas tuduhan subversi, menurut Human Rights Watch.

Di tengah kekerasan awal bulan ini, ribuan orang memprotes di kota-kota Papua dan kota-kota untuk menuntut referendum tentang kemerdekaan. Menteri urusan politik, Djoko Suyanto, tegas dalam jawabannya. "Papua adalah bagian dari kesatuan republik Indonesia," katanya. "Itulah yang kita harus mempertahankan."

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.