Wednesday, November 28, 2012

Pastor Nato Gobay : Pasukan TNI/POLRI Segera Ditarik Dari Paniai

WEST PAPUA     11:22 AM   1 comment




PANIAI---Dalam rangka mengantisipasi aksi-aksi pengibaran bendera Bintang Kejora maupun aksi lain dalam melakukan perayaan Negara Papua Barat tanggal 1 Desember 2012, Kapolda dan Pandam XVII Cenderawasih Papua melakukan kunjungan dinas ke Kabupaten Nabire, Sabtu, 24 November 2012.
Kedua petinggi di institusi keamanan ini, melakukan tatap muda dengan pemerintah daerah dan masyarakat kabupaten Nabire di gedung Gues House, Sabtu (24/11). Yang diundang dalam acara Tatap muka ini adalah Bupati dan Muspida Nabire, aparat TNI/POLRI, Tokoh Agama, Tokoh Adat, Tokoh Perempuan, Tokoh Pemuda di Gues House Kabupaten Nabire. Namun hasil pengamatan dan wawancara saya dengan beberapa aparat keamanan, maka yang hadir dalam acara tatap muka itu adalah 95 persen aparat TNI/POLRI, BIN dan BAIS yang hadir dalam acara tersebut dan sisanya dari tokoh agama dan tokoh masyarakat. Acara tatap muka tersebut dimulai pukul. 08.00 pm -12.00 pm. Acara dibuka dengan santap bersama dan dilanjutkan dengan pengarahan dari Pangdam XVII Cenderawasih, Kapolda Papua dan Bupati Nabire. Selanjutnya peserta diberi kesempatan untuk mengajukan pertanyaan.

Pada session tanya jawab, para tokoh agama diberi kesempatan pertama. Vikaris Jenderal Keuskupan Timika Pastor Nato Gobai, Pr adalah orang pertama yang menyampaikan dan mengajukan sejumlah pertanyaan kepada Kapolda Papua dan Pandam XVII Cenderawasih. Berikut ini adalah pertanyaan Pastor Nato dan Jawaban Kapolda Papua beserta Pangdam XVII Cenderawasih Papua.

1. Pastor Nato : “Masalah Paniai itu terjadi di kampung saya yakni kampung Eduda yang selama ini menjadi Markas Tentara Papua Barat. Kelompok ini sudah lama ada dan tidak pernah dihancurkan oleh aparat keamanan. Kenapa TNI/POLRI tidak pernah hancurkan? Kenapa dibiarkan mereka terus ada? Ada apa dibalik itu?”

Jawaban Pangdam : “Memang kami sudah tahu tetapi sulit ditumpas apalagi menangkap mereka. Namun kami punya komitmen pada tugas TNI di Tanah Papua bahwa menjaga kedaulatan NKRI. Sehingga masyarakat harus mendukung aparat keamanan dalam menjaga kedaulatan NKRI. Kalau ada sesuatu yang mencurigakan segera melaporkan kepada aparat keamanan setempat.”
Jawaban Kapolda : Tidak menjawab pertanyaan pastor Nato ini.

2. Pastor Nato : “Saya mohon dengan hormat kepada Kapolda Papua dan Pangdam XVII Cenderawasih bahwa segera menarik pasukan TNI/POLRI dari Paniai, karena saya sudah lama mendengar dari masyarakat yang korban bahwa mereka hidup tidak aman karena keberadaan pasukan di kampung-kampung. Bukan hanya dari Kabupaten Paniai, tapi saya menuntut kepada Negara agar segara menarik pasukan TNI/POLRI dari seluruh Tanah Papua, karena orang Papua sudah tidak aman melihat keberadaan pasukan, apalagi pengiriman pasukan di kampung-kampung yang disana hanya ada masyarakat tak berpendidikan.”

Jawaban Pangdam : “demi NKRI, tidak akan menarik pasukan dari Paniai maupun dari daerah lain. Pasukan ada untuk menjaga perlindungan masyarakat dari kelompok-kelompok yang berbeda ideologi.”

Jawaban Kapolda : “Tidak jawab tapi Kapolda menyatakan terorisme itu sama dengan separatisme jadi pihak kepolisian akan selalu mendeteksi cepat terror-teror yang terjadi di Tanah Papua. Separatism itu sama dengan terorisme atau terorisme itu separatisme sehingga kami tidak akan menarik pasukan dari Paniai maupun dari daerah untuk menumpastuntas kelompok-kelompok pengacau.”

3.  Pastor Nato : “Orang Papua ingin Merdeka tidak dengan kekerasan fisik tapi dengan damai. Tapi saya heran bahwa ada orang yang melakukan kekerasan untuk kemerdekaan Papua. Saya tidak mengerti hal ini. Ada apa dibalik ini? Siapa yang bermain? Siapa yang kendalikan kekerasan?”
Jawaban Pangdam : “Tidak menjawab secara eksplisit tetapi Pangdam menyatakan berkali-kali bahwa tugas TNI adalah menjaga kedaulatan sehingga ideologi yang melawan dengan kekerasan pada Negara, aparat TNI akan melakukan perlindungan kedaulatan. Saudara-saudara kita yang memiliki ideologi politik yang berbeda dengan kita silahkan tetapi harus disampaikan dengan damai, jangan dengan melakukan kekerasan. Gereja adalah salah satu lembaga keamanan yang dapat memberikan nilai-nilai kesadaran kepada masyarakat dan umat yang ada. Kami ingin bekerjasama dengan para tokoh agama untuk memberikan penyadaran kepada masyarakat agar sama-sama menjaga keamanan dan kedamaian di Tanah Papua.”
Jawaban Kapolda : Tidak menjawabnya.

Wakil Uskup Keuskupan Timika, Pastor Nato menyampaikan atas nama Gereja Katolik Keuskupan Timika kepada Negara Indonesia melalui Kapolda Papua dan Pangdam XVII Cenderawasih Papua yang datang ke Nabire untuk pengamanan 1 Desember 2012 sebagai HUT Negara Papua Barat. Kebetulan Uskup Timika juga ada di Nabire dalam rangka meresmikan gedung Gereja Katolik Kristus Sahabat Kita (KSK) Nabire, Minggu (25/11), sehingga diundang mendadak hadir dalam acara politik keamanan tersebut. (CP/Gadaby)

sumber: cerminpapua.com

WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

1 comment :

  1. Kapolada Papua segera tarik TNI/POLRI yang sudah di kirim ke tanah papua,lebih kuhususnya di daerah paniai,,,, bukan bapak menjaga kedaulatan tetapi, mau membunuh,mau du habisi itu bukan tugas bapak.
    tolong segera di kembalikan manusia-manusia itu.

    ReplyDelete

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

papuatvnews

Loading...

Free West Papua Videos

Loading...

Aktivis Pro Papua Merdeka

Loading...

Free West Papua Compaign

Loading...