Monday, July 9, 2012

Seminar Dibubarkan Secara Spontan, Bukan Dikordinir AMP

WEST PAPUA     11:47 PM   No comments

PEMBUKAAN SEMINAR NASIONAL/DOK/AMP/UP


 SEMINAR NASIONAL DIBUBARKAN OLEH PESERTA
(FOTO:/DOK/AMP/UP)
YOGYAKARTA (UMAGI)-- “Saya sepakat dengan sikap teman-teman mahasiswa Papua yang membubarkan jalannya seminar nasional tersebut, sebab dari term of reference (TOR) yang dikeluarkan panitia pelaksana, menunjukan bahwa tujuan diadakannya seminar ini untuk memperbaiki Otonomi Khusus Papua.”


Demikian penegasan Roy Karoba, Ketua Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Jogjakarta, ketika dihubungisuarapapua.com, Senin (8/7) sore tadi.

Menurut Roy, “Otsus bukan jalan terbaik untuk Papua. Kami merasa panitia telah melakukan pembohongan publik. Rakyat Papua bukan inginkan Otsus diperbaiki, melainkan pengakuan kedaluatan Negara West Papua oleh Indonesia dan Amerika,” tegas Roy mengkritisi jalannya seminar. 



Dikatakan, pembubaran seminar tersebut bukan disengaja, sebab tindakan tersebut dilakukan secara spontan melihat ada satu peserta yang mengaku sebagai mahasiswa, namun mengeluarkan bahasa-bahasa provokatif di dalam ruang seminar. 



“Seminar dibubarkan karena ada seorang penanggap yang mengaku sebagai aktivis dari Gerakan Mahasiswa Papua Indonesia (GMPI), dan memberikan pernyataan sangat provokatif dan tidak dapat diterima oleh mahasiswa Papua,” kata Roy menjelaskan. 



Lanjut Roy, pembubaran seminar tersebut dilakukan secara spontan oleh mahasiswa, bukan dikordinir oleh sebuah lembaga atau organisasi, dalam hal ini bukan dikordinir oleh AMP, seperti ditulis media massa.



“Kami hadir murni atas nama pribadi, juga atas nama paguyuban, berdasarkan undangan yang diberikan panitia, bukan atas nama organisasi AMP, apalagi membubarkan seminar atas instruksi AMP,” tegas Roy menambahkan. 



Mahasiswa lain, Gerald Bidana menyatakan bahwa kurang ada miskomunikasi yang baik antara peserta seminar, terutama mahasiswa Papua di Jogja dengan panitia penyelenggara sehingga terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Seminar yang diselenggarakan di Kampus Universitas Gadja Mada (UGM) atas prakarsa Fakultas Hukum bekerjasama dengan Lingkar Pena Nusantara (LPN), Majalah Gatra, Metro TV dan Lembaga Intelektual Tanah Papua (LITP) dibubarkan oleh mahasiswa usai pemateri I memaparkan pandangannya. 



Hadir dan memberikan kata sambutan, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono IX yang diwakili oleh Asisten Sekda Bidang Pembangunan Propinsi DIY.



Kemudian, yang menjadi pembicara utama adalah Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia, Baltazar Kambuaya yang diwakili oleh Jusach Eddy Hasio.

Pemateri dalam seminar ini adalah Sekertaris Eksekutif Foker LSM Papua Septer J Manufanu, Dubes Inggris untuk Indonesia, Mr. Mark Clanning, pakar Sejarah dan Hukum Tatanegara UGM Jaka Triana, dan Dubes Belanda Untuk Indonesia Mr. Tjeerd Feico DZ, dan pakar Politik Lokal dan Otonomi Daerah UGM Porwo Santoso. 



Bertindak sebagai moderator dalam seminar ini adalah wartawan senior Metro TV, Kaniai Sutisnawinata. 



WEST PAPUA


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
View all posts by Naveed →

0 SILAKAN BERKOMENTAR :

silakan komentar anda!

Google+ Followers

Translate

Followers

NEWS

papuatvnews

Loading...

Free West Papua Videos

Loading...

Aktivis Pro Papua Merdeka

Loading...

Free West Papua Compaign

Loading...